Anda Pengunjung ke

" Perdebatan seorang lelaki muslim dengan seorang lelaki Kristian Afrika "

بسم الله الرحمن الرحيم

Asalamualikum wbt....

Syukur pada ALLAH SWT kerana masih di beri ruang dan waktu untuk memperbaiki diri dan semoga saya dan kalian semua dapat mempergunakan masa muda  untuk beramal kebaikkan dan tinggalkan perkara yang sia2.

Hari ni saya ingin kongsikan sebuah artikel dari seorang daie ALLAH dan juga seorang penulis blog yang saya kagumi penulisanya ,serta apa yang dia sampaikan dari pada pengalamanya dan ilmunya.

Artikel yang saya nak kongsikan ni tentang sebuah kisah dimana Ibnu Batoota(bukan nama sebenar) pemilik blog http://sufiafriqiyya.wordpress.com meneceritakan tentang  perdebatanya dengan seorang lelaki kristian di Afrika.


Jom baca...=)



Kisah ini berlaku 2 bulan lepas kalau tak silap aku,ketika itu aku baru pulang dari membeli barang keperluan di bandar Lenasia,South Africa.Disini teksi persendirian macam di Malaysia tu tersangat lah mahal,perjalanan 1KM lebih sahaja dikenakan bayaran RM35++,jadi kami selalunya menaiki teksi van yang lebih murah lebih kurang RM2/RM3 yang kami gelar van itu sebagai ‘kombi’(Entah aku pun tak tahu bahasa apa).
Semasa aku dalam van itu,aku duduk di sebelah seorang lelaki negro yang kelihatan bersopan dan lemah lembut tutur bicaranya,jadi aku dapat rasakan bahawa dia ini penganut kristian yang berpegang teguh pada agamanya itu.Aku,Ibnu Batoota (bukan nama sebenar) telah ditegur oleh pemuda Negro itu.Berikut adalah dialog yang telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Melayu Tinggi (BMT) yang berlaku antara aku dan dia.
Pemuda Negro: Hai !
Ibnu Batoota: Hai, apa khabar?
Pemuda Negro : aku sihat. Kamu?
Ibnu Batoota: aku pun sihat.
Pemuda Negro: Kau belajar lagi? Belajar di mana?
Ibnu Batoota: Ya. Di Zack Park..(Nama sebuah tempat di hujung bandar Johannesburg iaitu Zakariyya Park)
Pemuda Negro: Apa yang kau belajar di sana? Selepas habis belajar nanti nanti kau boleh kerja apa?
Ibnu Batoota: Aku belajar bidang berkaitan agama aku, iaitu Islam. Setelah habis nanti,aku mungkin jadi pemimpin agama, ulama, macam paderi (priest) bagi kamu.
Pemuda Negro: Oh? Jadi, kau akan bekerja di gereja? (Mereka panggil masjid orang Islam sebagai church)
Ibnu Batoota: Well, not really. Boleh juga hendak kerja di bank (penasihat syariah / perbankan Islam), sekolah dan tempat-tempat lain tetapi kebanyakannya jadi ulama.
Pemuda Negro: Oh ! Jadi, kau akan dipandang tinggi oleh masyarakat nanti?
Ibnu Batoota: Mungkin.
Pemuda Negro: Jadi, kau kena berhati mulia, ambil tahu hal semasa dan masyarakat dan kena bantu masyarakat kerana mereka akan anggap kau pemimpin mereka yang mulia.
Ibnu Batoota: Islam telah ajar semua itu kepada semua penganutnya tidak kira ulama atau orang awam, memang kami kena saling tolong-menolong dan saling memuliakan(ikramul muslimin).
Pemuda Negro: Kau percaya Jesus? (p/s: Dia sudah mula hendak berdakyah)
Ibnu Batoota: Ya, aku percaya Jesus, tapi bukan seperti yang kau percaya.
Pemuda Negro : Kenapa? Apa bezanya kita? Kita percaya pada Tuhan yang sama, tapi kenapa kita mesti berbeza dan bergaduh? (p/s: Ayat perangkap)
Ibnu Batoota: Kami percaya Jesus sebagai Nabi, bukan anak Tuhan!
Pemuda Negro: Aah! Macam mana kau tidak percaya yang dia anak Tuhan? Dia lahir tanpa bapa dan boleh buat macam-macam mukjizat (miracle), dia boleh buat burung dengan tanah dan hidupkan. Dia juga boleh sembuhkan orang yang sakit.
Ibnu Batoota: Wait! Wait! Wait! Bagi aku cakap pula. Aku mahu tanya kau sesuatu, boleh?

Pemuda Negro: Very well. Apa dia?
Ibnu Batoota: Kau kata Jesus anak Tuhan hanya kerana dia lahir tanpa bapa?
Pemuda Negro: Yes!
Ibnu Batoota: Adakah ada sebab lain?
Pemuda Negro: Hmmm (berfikir). No!
Ibnu Batoota: Jadi kenapa kau tidak sembah Adam dan Eve (Nabi Adam dan Hawa)? Mereka wujud tanpa ibu dan bapa. Mereka lebih layak dijadikan anak Tuhan berbanding Jesus?
Pemuda Negro: Err.. That’s a tough question (soalan yang sangat sukar)
Ibnu Batoota: Jadi, tidak boleh jawablah?
Pemuda Negro: Hmm, aku rasa, mungkin sebab Jesus ‘dilahirkan’ tapi Adam ‘dicipta’. So, it’s different!
Ibnu Batoota: Kalau beza pun kenapa? Tuhan cuma satu dan seperti mana Dia ciptakan Adam tanpa ibu bapa, macam itu juga dia cipta Jesus tanpa bapa. Jadi, kenapa kau suka-suka saja kata Jesus anak Tuhan?
Pemuda Negro: Bible yang cakap dia anak Tuhan. Kau tidak baca Bible?
Ibnu Batoota: Bible yang mana? (Dengan nada mengejek sebab Bible ada banyak versi dan masing-masing bercanggah. P/s: Sebenarnya, ia bukan kitab tetapi sekadar buku)
Pemuda Negro: Bible versi ni (Dia sebut nama tapi Ibnu Batoota terlupa namanya)
Ibnu Batoota: Jadi, Bible ini perkataan Tuhankah?
Pemuda Negro: Ya.
Ibnu Batoota: Versi yang lain, perkataan siapa pula?
Pemuda Negro: Err … Hmm.
Ibnu Batoota: ?
Pemuda Negro: Hmm. Aku rasa, kau ini seorang wali (saint). Aku ini belajar di sekolah gereja dan kami belajar mengenai Kristian tapi soalan semudah ini aku tidak boleh jawab.
Ibnu Batoota: Hahahahaha! Kalau aku kau panggil saint(wali), mungkin guru aku kau ambil jadi Tuhan ke-4. (Kristian percaya kepada 3 Tuhan yang mereka namakan trinity)
Pemuda Negro: Mungkin aku kena bawa kau jumpa paderi aku. Kau akan dapat semua keterangan di sana. Kau akan jadi Kristian dan kita akan bersaudara, okey?
Ibnu Batoota: Aku memang mahu kau jadi saudara aku, tapi dalam Islam. Insya-Allah,  aku akan jumpa paderi kau dan Islamkan dia. Okey?
Pemuda Negro: Hahaha. Tidak mungkinlah. Sebab kami yakin Kristian adalah agama yang benar.
Ibnu Batoota :eleh..ni aku pulak nak tanya.Kau kenal (Nabi) Muhammad?
Pemuda Negro: Ya. Aku mendengar mengenainya sejak kecil.
Ibnu Batoota: Bagi kau, dia siapa? Nabi atau Tuhan?
Pemuda Negro: Dia adalah manusia seperti aku, ada daging ,rambut dan lain-lain. Tidak ada apa-apa yang istimewa.
Ibnu Batoota: Jadi, adakah Jesus seorang makhluk asing (alien)? Tidak ada rambut, daging dan lain-lain?
Pemuda Negro: Hahaha…bukan…maksud aku, dia tidak ada kelebihan macam Jesus… Dia tak boleh sembuhkan penyakit, cipta burung dengan tanah dan lain-lain.
Ibnu Batoota: Mukjizat itu memang diberikan kepada semua Nabi tapi dengan keajaiban yang berbeza. Solomon (Nabi Sulaiman) mukjizat dia lain, Moses (Nabi Musa) lain, Abraham (Nabi Ibrahim) lain, Yoshua (Nabi Yusha) lain, David (Nabi Daud) lain,Joseph(Nabi Yusuf) lain…mereka semua adalah Nabi. Kenapa kau tak sembah mereka semua sedangkan mereka pun boleh buat benda-benda ajaib?
Pemuda Negro: Tapi ….
Ibnu Batoota: Tapi apa?
Pemuda Negro: Hmm… Oh ya! Mereka berbeza dengan Jesus kerana Jesus lahir tanpa bapa! Mereka semua pula lahir seperti biasa!
Ibnu Batoota: Jadi, macam mana dengan Nabi Adam yang aku sebut tadi?
Pemuda Negro: Err…….hmm….(Dia fikir, kemudian senyum seorang diri). Aku rasa kau ini memang saint (wali) yang dihantar oleh (Nabi) Mohammed. Aku tak pernah jumpa orang macam kau!
Ibnu Batoota : Hah! Jangan merepek! Aku orang biasa saja, siapa suruh kau tegur aku…hahaha…banyak soalan aku kau tak jawab. Sekarang, aku mahu tanya lagi.
Pemuda Negro: Aku akan take note dan rujuk semua ini pada paderi aku.
Ibnu Batoota: Kau sayang Jesus?
Pemuda Negro: Tentulah!
Ibnu Batoota: Jesus sayang kau?
Pemuda Negro : Mestilah … dalam Bible cakap ‘Jesus loves you’. Dia sayang pada aku dan kau.
Ibnu Batoota: Apa tanda dia sayang aku dan kau?
Pemuda Negro: Dia telah rela disalib dan mati di tiang salib untuk tebus dosa semua umat manusia sampai kiamat.
Ibnu Batoota: Jadi, kita bolehlah buat dosa sesuka hati sebab sudah diampunkan?
Pemuda Negro: Bukan! Bukan! Kalau kau buat dosa, kau kena dapatkan surat pengampunan daripada priest, priest ini wakil Jesus.
Ibnu Batoota: Habis, siapa pula yang hendak bagi surat pengampunan kepada priest?
Pemuda Negro: Hahaha! kau saja hendak kenakan aku, ya?
Ibnu Batoota: No! Aku serius ni!
Pemuda Negro: Priest tidak ada dosa. Dosa mereka sudah terampun sebab mereka sudah serah diri pada gereja dan sanggup tak kahwin.
Ibnu Batoota: Jadi, priest boleh buat dosa sesuka hati dia sebab sudah diampun?
Pemuda Negro: Bukan. Mereka tidak buat dosa!
Ibnu Batoota: Aku selalu baca berita yang priest rogol budak dalam bilik pengampunan dan homoseks sesama priest . Itu apa cerita?
Pemuda Negro: Err … (tersenyap)
Ibnu Batoota: Hehehe … (gelak ejek)
Pemuda Negro: Itu gereja tempat lain. Mereka mazhab lain. Lagipun itu masalah peribadi.
Ibnu Batoota: Well, kalau aku masuk Kristian, aku mahu jadi priest-lah, boleh buat dosa sesuka hati…hehe…
Pemuda Negro: Kau dah salah faham ni…agama kami bukan macam  itu…
Ibnu Batoota: Oh ya, tadi kau kata Jesus disalib. Hmm, aku terfikir satu benda la…
Pemuda Negro: Ya, apa dia?
Ibnu Batoota: Kalau dia anak Tuhan, kenapa Tuhan biar manusia salib anak dia?
Pemuda Negro: What???Wow. Aku tak pernah terfikir. Tapi aku rasa mungkin sebab itu pilihan dia, untuk berkorban demi pengampunan dosa manusia sejagat.
Ibnu Batoota: Jadi, memang dia lah yang nak mati?
Pemuda Negro: Ya…mesti la…dia sayang kita…
Ibnu Batoota: Jadi dia bukanlah tuhan sebab dia boleh mati, kalau tuhan boleh mati,sapa yg nak matikan kau?
Pemuda Negro: Hahaha…kau ni kan!!!itu kerja God (Allah) bukan kerja anak dia….
Ibnu Batoota: Ok, tapi kau tak jawab pun soalan aku, dia kan anak tuhan,kenapa dia mati?
Pemuda Negro: No…dia cuma mati jasad manusia sahaja…tapi hakikatnya dia masih hidup…
Ibnu Batoota: =_=’ hampeh mamat ni (ckap dlm hati). Ok…kau ckp kau sayang Jesus kan…?
Pemuda Negro: Of course…
Ibnu Batoota: Kalau Jesus ada dpan kita sekarang, dia akan sokong aku ke kau?
Pemuda Negro: Mestilah aku! Aku penganut agama dia!
Ibnu Batoota: Aku pun pnganut agma dia….dia org Islam, dia percaya satu Tuhan…
Pemuda Negro: Aku tak percaya tu….
Ibnu Batoota: Dia tak akan sokong kau sebab kau bukan pengikut dia…
Pemuda Negro: Kenapa pulak?
Ibnu Batoota: Kau pernah tengok Jesus(Isa) dan Marry(Maryam)?
Pemuda Negro: Ya…(Di gereja mereka melukis gambar Nabi Isa dan Maryam)
Ibnu Batoota: Kenapa ye dia berjanggut tebal, berjubah putih, rambut panjang memang sebjik macam Mohammed dan juga macam aku ni haa~ (aku pakai jubah putih,rambut panjang dan berjanggut lebat waktu)…..dan kenapa ye Marry pakai jubah hitam dan bertudung? sebjik macam wanita kami…
Pemuda Negro: Itu pakaian mereka zaman tu…
Ibnu Batoota: Jadi,kenapa priest pkai macam tu?
Pemuda Negro : Itu peraturan gereja dan tanda mereka cintakan Jesus dan Marry, sebab itu tiru pakai macam mereka…
Ibnu Batoota: Tadi kau cakap kau sayang Jesus, tapi kenapa kau tak tiru macam dia pakai?? Hakikatnya aku lebih sayangkan Jesus daripada kau…
Pemuda Negro: Hmm……
Ibnu Batoota: Sebenarnya berjanggut, berambut panjang, berjubah adalah fitrah semua Nabi dari Nabi Adam…mereka semua diperintahkan pakai macam tu oleh Tuhan dan ini membuktikan kenabian Muhammad sebagai Nabi terakhir…buktinya,lihat lah semua muslim (orang-orang islam kat sini memang majoriti berjubah dan berjanggut sebab janggut wajib bagi mazhab hanafi dan muslimahnya berpurdah), mereka semua berpakaian dan meniru fizikal Muhammad,dan Muhammad pula sama seperti Jesus sebab ia adalah ‘trademark’ para nabi…(sebab tu ulama tekankan kita mengikuti sunnah nabi, berjubah, berserban dll)
Pemuda Negro: Hmm……….aku rasa kita tak perlu bahas benda ni…kita percaya benda yang sama cuma ada sedikit perbezaan je…(dia terasa sbb dia cuma pakai kemeja dan jeans,tiada janggut)
Ibnu Batoota: Betul…tapi masalahnya perbezaan yang kau cakap kecil tu sebenarnya besar! Jesus tak mungkin jadi anak Tuhan tapi dia adalah Nabi….Tuhan cuma satu!
Pemuda Negro : Hmm……memang betul kau ni saint Muhammed datang nak buat aku ragu dengan agma aku…
Ibnu Batoota: Apa pulak? …kau yang tegur aku dulu…haha…
Pemuda Negro: Hahaha. (dia gelak skali)
Ibnu Batoota: Ada satu benda lagi berkaitan crucify (salib) aku nak tanya…
Pemuda Negro: Ya…..(dia dah gelabah sikit)
Ibnu Batoota: Kau cakap Jesus rela disalib untuk pengampunan umat kan?
Pemuda Negro: Ya…betul…dia penyelamat umat…
Ibnu Batoota: Habis tu kenapa dia meronta-ronta ketika ditangkap dan merintih macam tak rela je bila kena salib?(sebab mengikut sejarah, Nabi Isa diangkat ke langit oleh Allah dan yang dibawa ke tiang salib tu orang lain dan dia menjerit-jerit mintak dilepaskan dan merintih)
Pemuda Negro: ………………
Ibnu Batoota : What? Aku tanya je….
Pemuda Negro : Hmm……aku rasa kau betul-betul kena jumpa priest aku……
Ibnu Batoota: Ok…
(Kebetulan van dah smpai depan madrasah dan aku menjerit kepada driver suruh berhenti)
Pemuda Negro: Eh? Dah smpai dah? Aku baru nak tanya soalan dan nak mintak no telefon kau…
Ibnu Batoota : (Sambil angkat-angkat barang) Alaaa kau nampak sekolah aku ni? haaa nanti kau bawak semua paderi kau ke sini tau…jumpa aku dan guru-guru aku…(Sebenarnya aku tak ingat no telefon aku berapa,haha)
Pemuda Negro: Nak buat apa?
Ibnu Batoota: Nak Islamkan kau dan paderi-paderi kau….(sambil buat muka macho,kebetulan angin tengah kuat, menggerbang je tali serban aku tu)
(Aku pun tinggalkan van tu dan bawak barang aku yang dekat 30kg seorang diri balik asrama)
-tamat- ^_^
Jika anda semua ingin mengenali Ibn Batoota dan membaca segala penulisanya boleh la singgah di http://sufiafriqiyya.wordpress.com....:)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Terima Kasih Sudi Baca,Semoga Bermanfaat ! :)